"NASIB MERAYAP GENOSIDA PAPUA BARAT" - Suara Wiyaimana Papua
Headlines News :
Home » , , , , » "NASIB MERAYAP GENOSIDA PAPUA BARAT"

"NASIB MERAYAP GENOSIDA PAPUA BARAT"

Written By Suara Wiyaimana Papua on Minggu, 14 Juni 2015 | Minggu, Juni 14, 2015

Tuan: Oktopianus Mote
Samoa, FASIFIK-News, Perdana Menteri, Tuilaepa Sa'ilele Malielegaoi, akan diminta untuk mendukung gerakan Papua Merdeka Barat hari ini. Permintaan akan dilakukan dalam pertemuan antara Perdana Menteri Tuilaepa dan Sekretaris Jenderal Gerakan Serikat Pembebasan Papua Barat, Octovianus Mote.
Mr Mote di Samoa sebagai bagian dari perjalanan di seluruh daerah untuk bertemu dengan para pemimpin negara, mencari dukungan untuk keanggotaan mereka di Melanesian Spearhead Group (MSG) serta Forum Kepulauan Pasifik (PIF).
Di negara hingga Jumat, Mr. Mote, yang tinggal di pengasingan di Amerika Serikat, sebelumnya di Tonga di mana ia bertemu dengan Raja Tupou V dan Perdana Menteri 'Akilisi Pohiva. Dia mendapat dukungan penuh mereka. Menurut Mr Mote, ketika Papua Barat memperoleh kemerdekaan pada tahun 1961, Samoa adalah salah satu dari sedikit negara yang diwakili di perayaan. Samoa juga memainkan peran besar dalam mengambil Kristen untuk pantainya. Papua Barat juga mengambil bagian dalam pembentukan PIF Kemudian pada tahun yang sama, Indonesia mengambil alih dan memutuskan semua hubungan dengan wilayah tersebut.
Sekarang Papua Barat membutuhkan bantuan Samoa.
Alasan utama mengapa saya di sini adalah karena Papua Barat berada di bawah ancaman saat ini, "katanya kepada Samoa Observer.
Mr Mote mengatakan bahwa populasi, yang dulunya 1,5 juta, sekarang berdiri di hanya 48 persen dari yang sudah dan, orang-orangnya adalah minoritas di tanah mereka sendiri. Harus tren terus, pada tahun 2020, populasi akan kurang dari 23 persen. "Itu berarti lima tahun dari sekarang, kita akan kehilangan segalanya. Kita perlu untuk menghentikan ini karena Indonesia benar-benar mempercepat kolonisasi mereka.
"Tidak ada wartawan yang diizinkan untuk mengakses Papua Barat dan karena itu belum ada berita tentang apa yang sebenarnya terjadi. Hanya tahun lalu, melalui halaman media sosial bahwa realitas di Papua Barat telah ditangkap dan sebagai hasilnya mendapat perhatian.
"Saya melihat itu sebagai tanda dari Tuhan, ketika kita tidak memiliki apa-apa, kami mendapatkan ini." Tapi masih ada lagi. Perdana Menteri Fiji dan Papua Nugini belum bertindak dan mengidentifikasi ini sebagai masalah internal Indonesia. "Bagaimana Anda bisa membiarkan ini? Indonesia adalah [membantai] orang-orang kami. Aku dibesarkan dengan isu-isu ini dari sangat, usia yang sangat muda. Paman saya dibantai di depan saya!
" Mr. Mote telah melihat rakyatnya dibantai di ibukota Jayapura. Mayat ditempatkan dalam kantong beras dan orang bisa melihat kaki mereka.
Pada hari-hari, jika Anda membunuh seseorang dan membawa bagian tubuh mereka sebagai bukti kepada Komandan, promosi dijamin, kata Mr Mote.
Itu di tahun 1970-an. Pada tahun 1980-an, ada mobilisasi besar untuk melarikan diri ke Papua Nugini. Dan pada akhir tahun 1990-an, di desa-desa, pasangan akan ditangkap dan dibuat untuk berhubungan seks di depan seluruh desa.
Daging akan dipotong seorang pria yang disembelih, sauted dan keluarganya dipaksa untuk memakannya.
"Ini bukan bukti sejarah. Hal ini berlangsung. Tidak seperti Yudaisme dan kejadian bencana yang telah berlalu. Pada Papua Barat, itu berlangsung, "katanya. 
Gerakan ini telah diterapkan untuk M.S.G. keanggotaan. Perdana Menteri Papua Nugini, Peter O'Neill ingin gerakan yang akan diwakili oleh Gubernur Indonesia dari Papua Barat bukan, menggunakan aplikasi mereka. "Kami adalah orang-orang yang diterapkan. Kemudian ia mengatakan, baik Anda diterapkan, tapi aku akan menempatkan Gubernur ini untuk duduk pada aplikasi Anda. Apa apaan! "
Mr Mote mengatakan bahwa respon Fiji adalah baik-baik saja, agar dialog berlangsung, Indonesia juga harus diundang. "Itu ide yang bagus tapi di mana kita sebagai Papua Barat? Apakah kita akan diterima sebagai anggota penuh sehingga kita dapat benar-benar berbicara dengan mereka atau Anda ingin mewakili kita? 
"Dan bagi saya sebagai wartawan, seorang intelektual dan seorang Kristen, saya tidak bisa mengerti. Pada isu HAM, Indonesia adalah membunuh bangsa bukan beberapa orang dan kami tahu pasti, ada begitu banyak laporan akademik tentang apa yang terjadi di Papua Barat.
"Ini bukan skenario kita menciptakan untuk mendapatkan dukungan politik. Ini adalah kenyataan! Bagi saya sebagai Kepulauan Pasifik, sebagai orang-orang yang selalu saling membantu, Anda tidak ingin ikut campur? "
Insiden di Papua Barat dijelaskan dalam laporan akademis sebagai 'genosida merayap'.
Mr Mote mengatakan ada empat laporan tersebut oleh Sydney University, Yale University, Lembaga Hak Asasi Manusia Asia di Hong Kong dan bahkan Komisi Hak Asasi Manusia Indonesia.
Mr Mote ingin membangun kesadaran di antara para pemimpin Pulau Pasifik.
"Saya sangat senang bahwa Masyarakat Sipil dan orang-orang semua meskipun Pasifik, melalui Facebook kita memiliki solidaritas yang. Tidak ada yang bisa menghentikan gelombang ini. Kami dapat dibuat dari pulau-pulau kecil tetapi jika Anda melihat Samudera Pasifik, kami mengontrol setengah dari bumi. Saya melihat bahwa ada gelombang ketika orang tahu tentang hal itu dan Indonesia tidak pernah bisa menghentikannya. " 
Dari pengalaman Mr. Mote, itu lebih mudah untuk mendapatkan dukungan dari para pemimpin Polinesia. Dia juga mendapat dukungan dari Vanuatu dan Kanak dan yakin bahwa Kepulauan Solomon akan datang di papan.
Perdana Menteri berada di bawah tekanan.
"Entah mereka mengabaikan masyarakat mereka ... Anda tidak bisa menghentikan ini. Ini bukan masalah internal. Ini adalah masalah hak asasi manusia! "
Sebuah Tepat Untuk Melindungi konsep disahkan oleh PBB pada tahun 2001, sekitar mengganggu genosida. Sebuah tim dibentuk dan jika ada bangsa atau sekelompok orang yang tidak dilindungi oleh pemerintah mereka sendiri, itu adalah tanggung jawab PBB dan negara-negara lain untuk melindungi kelompok itu.
Itu, Mr. Mote mengatakan, adalah konsep yang P.N.G. dan Fiji harus mengikuti dan juga PIF, karena tragedi HAM.
"Ini bukan zona perang tapi genosida merayap. Ini gerakan lambat tetapi dilakukan dalam berbagai cara. "
Ketika operasi militer dilakukan, penduduk desa melarikan diri dan menunggu militer di kebun mereka bagi mereka untuk kembali untuk makanan. Ini adalah ketika mereka dibantai. Mereka yang memilih untuk tinggal di hutan, mati kekurangan gizi.
Babi disuntik dengan cacing pita di 1970-1971. Ini dimulai di Desa Mr. Mote, saat orang-orang makan babi dan menyebar ke perbatasan PNG.
Pada 1968-1969, rakyat Papua Barat pergi berperang dengan Indonesia, di mana banyak orang mereka tewas. Mereka membalas di 1970-1971, mengetahui bagaimana babi penting adalah dalam budaya mereka.
Pekerja seks yang terinfeksi dengan virus HIV dikirim ke desa-desa dan beberapa laporan dari Gereja Katolik mengatakan bahwa genosida sistematis dan Indonesia tahu kapan mereka bisa mengambil alih seluruh tanah.
Perempuan melahirkan dan organ reproduksi mereka dipotong setelah itu. Keluarga hanya diperbolehkan dua anak.
Sebuah penelitian di salah satu pemakaman menunjukkan bahwa 68 persen kematian yang perempuan di usia reproduksi.
"Anda dapat melihat dari salah satu contoh ini, Anda telah kehilangan satu generasi, karena Anda harus menunggu untuk yang berikutnya," kata Mr Mote.
"Cara mereka melakukannya, seperti penargetan dan dilakukan secara strategis.
Kami benar-benar ingin berdebat untuk pemimpin Forum untuk masalah-masalah hak asasi manusia Papua Barat menjadi agenda. "
Sementara itu, tidak ada tindakan yang dilakukan untuk mengatasi hal ini dengan Australia dan Selandia Baru.
Mr Mote mengatakan bahwa bagi negara-negara ini, Indonesia lebih penting.
Ia berharap Mikronesia dan Polinesia akan mendorong Australia dan Selandia Baru untuk dukungan sebagai bagian dari Pasifik.
"Anda tidak bisa menutup mata. Anda ingin menjadi Asia, pergi untuk Asia! Perdana Menteri Tonga, Samoa dan Fiji berdiri untuk apa yang mereka percaya.
Australia, Anda bisa eksis dan menjadi bagian dari [Forum Kepulauan Pasifik] tetapi Anda tidak bisa mendikte kita.
"Anda tidak bisa membiarkan ini hanya karena mereka memberikan uang. Ketika orang-orang mendukung tragedi HAM di Papua, pemerintah harus mendengarkan.
Saya yakin bahwa sekali semua pemimpin berdiri bersama-sama, Australia dan Selandia Baru tidak bisa mengatakan tidak. "
Dengan pengaruh China di Pasifik, keseimbangan kekuasaan telah terjadi. Mr Mote mengatakan bahwa Australia perlu berdiri untuk masalah nyata dari orang-orang di Pasifik Selatan, pemanasan global, hak asasi manusia dan hak menentukan nasib sendiri.
"Kita harus mengakhiri penjajahan.
Saya pikir itu adalah penting bagi para pemimpin di kawasan itu untuk berdiri untuk rakyat. Cukup sudah! Suara kami perlu didengar dan kita dapat membuat keputusan berdasarkan sistem kepercayaan kita. Bagaimana kita berhubungan satu sama lain. Terlepas dari seberapa jauh kita tersebar, kita adalah satu. "
Lalu ada masalah berurusan dengan diplomasi buku cek, janji jutaan sebagai imbalan atas dukungan.
Di Papua Barat, banyak perusahaan multinasional, perusahaan Amerika, British Petroleum memiliki gas, Cina memiliki segala macam bidang pertambangan, Jerman, satu miliar proyek tenaga hidrolik mega dan Rusia, proyek satelit, Korea, penebangan, Bin Laden Grup mega miliar proyek perkebunan 1,2 juta hektar untuk menanam padi basmati untuk pasar Timur Tengah.
"Tapi, hei, kita percaya, kita adalah orang Kristen dan kita memiliki iman. Bagi saya, itu David versus Goliath. "
Mr Mote mengakui doa bagi umat-Nya adalah salah satu hal yang Indonesia tidak memiliki.
Ini adalah doa iman bahwa semua bangsa ini kuat tidak memiliki.
"Ini adalah kesaksian, jika orang-orang saya memiliki iman dan berdoa, kita bisa mengalahkan musuh besar."

Share this article :

0 komentar:

.

.

MELANESIANS IN WEST PAPUA

MELANESIANS IN WEST PAPUA

GOD'S WORD DAILY DEVOTIONAL

BIARKAN SENDIRI BERKIBAR

BIARKAN SENDIRI BERKIBAR

GOOGLE FOLLOWER

Traslate By Your Language

WEST PAPUA FREEDOM FIGHTER

WEST PAPUA

WEST PAPUA

VISITORS

Flag Counter
 
Support : WEST PAPUA | WEDAUMA | SUARA WIYAIMANA
Proudly powered by Blogger
Copyright © 2014. Suara Wiyaimana Papua - All Rights Reserved
Template Design by WIYAIPAI Published by SUARA WIYAIMANA