Pernyataan ULMWP sehubungan Konferensi Asia-Afrika Bandung 2015 - Suara Wiyaimana Papua
Headlines News :
Home » , , » Pernyataan ULMWP sehubungan Konferensi Asia-Afrika Bandung 2015

Pernyataan ULMWP sehubungan Konferensi Asia-Afrika Bandung 2015

Written By Suara Wiyaimana Papua on Sabtu, 25 April 2015 | Sabtu, April 25, 2015

Add caption
Pernyataan ULMWP sehubungan Konferensi Asia-Afrika Bandung
Pernyataan Pers dari Gerakan Persatuan Pembebasan untuk Papua Barat (ULMWP)
Enam puluh tahun yang lalu, konferensi Asia-Afrika Bandung dibuka. Konferensi ini mengeluarkan kecaman mengaduk "kolonialisme dalam segala manifestasinya."
Para pemimpin berkumpul berjanji untuk memberantas kolonialisme. Presiden Soekarno dari Indonesia, menyambut para delegasi, ingat bahwa itu adalah ulang tahun naik Paul Revere pada 1775, dan disebut revolusi Amerika revolusi anti-kolonial pertama yang besar.
"Kami sering diberitahu: Kolonialisme mati," kata Soekarno dalam pidatonya. "Mari kita tidak tertipu atau bahkan ditenangkan oleh itu. Aku berkata kepadamu, kolonialisme belum mati. Bagaimana kita bisa mengatakan itu sudah mati, asalkan wilayah luas di Asia dan Afrika yang tidak bebas?"
Papua Barat tetap tidak bebas, hari ini, 60 tahun kemudian. Hal ini Indonesia, hari ini, yang memegang Papua Barat sebagai koloni. Hari ini, waktunya telah tiba untuk mengakhiri pemerintahan kolonial dan mengizinkan orang Papua Barat sebuah tindakan penentuan nasib sendiri.
Sementara Sukarno berbicara menentang aturan satu negara di atas yang lain, pemerintahnya menggunakan konferensi Bandung untuk membangun dukungan Dunia Ketiga untuk rencana Indonesia untuk mengambil alih Papua Barat. Konferensi ini menyerukan akhir pemerintahan Belanda atas Papua Barat, tetapi gagal untuk mendukung penentuan nasib sendiri Papua. Sebaliknya: "Konferensi Asia-Afrika, dalam konteks sikapnya diekspresikan pada penghapusan kolonialisme, mendukung posisi Indonesia dalam kasus Barat [Papua]." Ini adalah kegagalan untuk mendukung "semangat Bandung" untuk mengakhiri kolonialisme. Tetapi konferensi juga "menyatakan harapan sungguh-sungguh bahwa PBB akan membantu pihak-pihak terkait dalam mencari solusi damai yang bersengketa."
Pada tahun 1960, Indonesia menguasai Papua Barat, meskipun dukungan untuk hak Papua Barat diungkapkan oleh banyak pemerintah dan masyarakat - Melanesia, Afrika, dan orang-orang dari seluruh dunia. Hasilnya telah lebih dari setengah abad ketidakadilan. Kolonialisme Belanda meninggal, tetapi kolonialisme Indonesia lebih brutal dan bahkan lebih ganas dan sangat rasis mengambil tempatnya. Pembunuhan, penyiksaan, penangkapan sewenang-wenang, dan pelanggaran sistematis hak asasi manusia lainnya terus. Pemerintah Indonesia telah berusaha untuk mengurangi rakyat Papua Barat untuk minoritas di negara mereka sendiri melalui program "transmigrasi" di mana ribuan Jawa dan Indonesia lainnya datang dan menetap di tanah Papua. Ini telah mencoba menekan adat budaya Papua Barat.
Tapi ada juga telah setengah abad perlawanan Papua Barat, yang berlanjut hingga hari ini. Papua Barat tidak pernah berhenti menegaskan identitas mereka sebagai Melanesia, bukan orang Indonesia, orang. Juga telah dukungan internasional pernah berhenti. Banyak negara-negara Afrika, misalnya, menolak untuk mendukung klaim Indonesia telah dicaplok Papua Barat dalam "tindakan pilihan bebas" pada tahun 1969.
Pada peringatan 60 tahun Konferensi Bandung, sekarang saatnya untuk pelanggaran hak asasi manusia di Papua Barat untuk mengakhiri. Lebih dari itu, sudah saatnya hak-hak untuk menentukan nasib sendiri dari Rakyat Papua Barat harus diakui, dihormati dan dilaksanakan, akhirnya. Hak yang telah diakui oleh para pemimpin lima negara independen Melanesia. Akibatnya, gerakan pembebasan Papua Barat ini mencari keanggotaan di Melanesia Spearhead Group. Gerakan ini juga menyerukan kepada PBB dan anggotanya, dalam "semangat Bandung," untuk membantu rakyat Papua Barat dan pemerintah Indonesia untuk mencari solusi damai sengketa terus, solusi yang menghormati hak untuk menentukan nasib sendiri dari rakyat Papua Barat.

Octovianus Mote Yoakim
Sekretaris Jenderal Gerakan Pembebasan Serikat untuk Papua Barat (ULMWP)
33 Nassau Ave, lantai 2 Unit 87, Brooklyn, New York, 11222. Telepon: + 1 917 7203641. Ponsel: + 1 203 520 3055. email: tuarek61-Re5JQEeQqe8AvxtiuMwx3w@public.gmane.org
Benny Wenda (Juru Bicara), Anggota: Jacob Rumbiak, Leoni Tanggahma, Rex Rumakiek

Source: ULMWP Statement with regard to the Sixtieth Anniversary of ...
Share this article :

0 komentar:

.

.

MELANESIANS IN WEST PAPUA

MELANESIANS IN WEST PAPUA

GOD'S WORD DAILY DEVOTIONAL

BIARKAN SENDIRI BERKIBAR

BIARKAN SENDIRI BERKIBAR

GOOGLE FOLLOWER

Traslate By Your Language

WEST PAPUA FREEDOM FIGHTER

WEST PAPUA

WEST PAPUA

VISITORS

Flag Counter
 
Support : WEST PAPUA | WEDAUMA | SUARA WIYAIMANA
Proudly powered by Blogger
Copyright © 2014. Suara Wiyaimana Papua - All Rights Reserved
Template Design by WIYAIPAI Published by SUARA WIYAIMANA