KESATUAN DALAM ULMWP HARUS TERKOORDINASI - Suara Wiyaimana Papua
Headlines News :
Home » , , , » KESATUAN DALAM ULMWP HARUS TERKOORDINASI

KESATUAN DALAM ULMWP HARUS TERKOORDINASI

Written By Suara Wiyaimana Papua on Rabu, 29 November 2017 | Rabu, November 29, 2017


Suasana Acara Pembukaan KTT ULMWP di Port Vila -Vanuatu

KESATUAN DALAM ULMWP HARUS TERKOORDINASI

Dihadapan para Pemimpim Papua Barat yang mengikuti KTT ULMWP Pertama, Perdana Menteri Charlot Salwai Mengatakan: “ Untuk mempertahankan tingkat keterlibatan, saya meminta agar ULMWP memastikan adanya koordinasi yang kuat dalam semua kegiatan di tingkat Internasional”.

“ Saya menyerukan kesatuan dan tekad dalam tindakan, untuk semua Pemerintah di wilayah Pasifik semakin berusaha untuk hadir bersama dalam upaya politik untuk melakukan Protes ketidak adilan di Papua Barat”. 

“Berebagai LSM dan Gereja juga bekerja keras untuk memastikan tindakan bersama dan terkoordinasi. Oleh karena itu ULMWP sebagai organisasi harus melakukan hal yang sama. Ini harus bekerja serentak. Seharusnya tidak ada tempat untuk pertengkaran diantara kita terutama Pemerintah dan LSM.”

Perdana Menteri Charlot Salwai juga membuat pernyataan untuk mendorong delegasi Papua Barat menghadiri Pertemuan Tingkat Tinggi ULMWP (United Liberation Movement for West Papua) selama seminggu di Kepala Nakamal yang secara resmi dibuka kemarin. 

Tentara Pembebasan Nasional-Papua Barat(TPN-PB) Ikut ambil bagian dalam upacara pembukaan dengan seragam militernya memberi hormat kepada Perdana Menteri-Charlot Saisai, Wakil Perdana Menteri-Joe Natuman, Sekretaris Parlemen untuk Dekolonisasi dan Anggota Parlemen untuk Tanna-Johnny Koanapo, bersama dengan pejabat lainnya.

Perdana Menteri memulai dengan memberikan penghormatan kepada semua pejuang kebebasan di Melanesia.“Ia mengatakan para penjajah menetap di Melanesia hanya untuk mengeksploitasi sumber daya alam yang melimpah dari pemilik tanah adat”.

Sementara itu beberapa penjajah terpaksa harus angkat kaki dan pergi. "Namun beberapa masih belum menyadari, bahwa kita sekarang berada di era penghormatan terhadap HAM, dan dekolonisasi di abad ke-21. 

Jadi ini adalah salah satu tantangan yang harus dihadapi ULMWP yaitu, harus tetap bersatu bekerja sebagai saudara dan teman. “Demikian ucapan Perdana menteri. “Anda semua membutuhkan iman, untuk melakukan kegiatan dengan menggunakan keterampilan untuk mencapai hasil maksimal” katanya. 

Pertama, “ Saya ingin meyakinkan Anda bahwa Vanuatu tetap mempertahankan dukungan kuat untuk rakyat Papua Barat. Ini adalah posisi orang-orang di komunitas kami, nakam dan gereja di seluruh negeri.” 

Namun, di sisi lain, ULMWP membutuhkan tim kohesif yang harus bekerja dengan satu tujuan untuk memastikan bahwa mereka melakukan segala sesuatu yang diperlukan untuk membela hak-hak masyarakat adat di Papua Barat. Mereka semua perlu menarik pada satu arah.

Kedua, dia mengatakan bahwa pesan perjuangan Papua Barat telah melintasi samudra dan benua dan sekarang menyebar ke seluruh dunia. 

Ketiga, katanya di Pasifik dukungan hak-hak orang Papua Barat berkembang. 

Ini dimulai dari satu negara yaitu,- Vanuatu yang baru saja bergabung dengan Solomon.

“Hari ini kami senang bahwa jumlahnya kini telah meningkat menjadi tujuh anggota yang dikenal sebagai Koalisi Kepulauan Pasifik Papua Barat (PICWP)”. 

“ Saya memuji ULMWP melalui Dr. Octo Mote dan Mr. Benny Wenda atas semua pekerjaan yang Anda lakukan,” kata Salwa.

Saya ingin menekankan juga bahwa perlu dicatat bahwa jumlah negara yang mendukung pembebasan Papua Barat secara internasional semakin meningkat.

“ Ini adalah tanda positif yang menunjukkan bahwa pemahaman tentang nasib rakyat Papua Barat tidak bisa lagi disembunyikan. Itu pasti akan terungkap.” 

Sekjen ULMWP yang berbasis di Washington, Octo Mote mengucapkan terima kasih kepada pemerintah masa kini dan masa lalu karena telah berdiri untuk Papua Barat.

“Dari Nakamal ini, rumah roh nenek moyang Anda, termasuk (almarhum) Bapa Walter Lini, pendiri bangsa ini, dan (almarhum) Perdana Menteri Edward Natapei, yang memimpin kita dalam doa penyatuan organisasi kita, dan orang-orang lain yang namanya Banyak, kami memulai perjalanan yang luar biasa tiga tahun yang lalu, yang telah membawa kami berkeliling dunia dan ke aula Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk pertama kalinya dalam beberapa dasawarsa, “Sekretaris Jenderal memulai. 

Dia mengatakan dengan dukungan dari Pemerintah Vanuatu, Perdana Menteri (PM) dan ketua MSG Manasseh Sogavare memimpin pembentukan Koalisi Pulau Pasifik tujuh negara untuk Papua Barat, PICWP. “ PICWP kemudian mengangkat penyebab Papua Barat di luar Melanesia dan bahkan Pasifik, menjadi, pada satu setengah tahun terakhir, sebuah isu global. Semua negara PICWP berbicara di Majelis Umum PBB dan kemudian membawa Papua Barat ke Kelompok Negara Karibia dan Pasifik Afrika, ACP”, katanya. 

“ Melalui forum ULMWP, kita sekarang mendapat dukungan dari negara-negara Karibia dan Afrika. Dengan bantuan perwakilan Vanuatu dan negara-negara PACWP lainnya, perjuangan kami telah mencapai berbagai Ibukota di Karibia dan Afrika. Itu adalah negara-negara yang baru merdeka dari kedua wilayah tersebut, dukungan mereka hampir lima puluh tahun yang lalu di Perserikatan Bangsa-Bangsa, menolak hasil pelaksanaan PEPERA di Papua Barat. 

“ Kami berharap dengan senang hati dapat tetap bekerja sama dengan Vanuatu dalam beberapa bulan mendatang untuk membawa Papua Barat ke Dewan Hak Asasi Manusia PBB di Jenewa dan akhirnya ke Majelis Umum PBB untuk mengeluarkan resolusi yang menyerukan penentuan nasib sendiri bagii kami. bangsa yang sedang menderita”. Vanuat.

Admin:  Suara Wiyaimana Papua  (KNPB Konsulat)


Share this article :

0 komentar:

.

.

MELANESIANS IN WEST PAPUA

MELANESIANS IN WEST PAPUA

GOD'S WORD DAILY DEVOTIONAL

BIARKAN SENDIRI BERKIBAR

BIARKAN SENDIRI BERKIBAR

GOOGLE FOLLOWER

Traslate By Your Language

WEST PAPUA FREEDOM FIGHTER

WEST PAPUA

WEST PAPUA

VISITORS

Flag Counter
 
Support : WEST PAPUA | WEDAUMA | SUARA WIYAIMANA
Proudly powered by Blogger
Copyright © 2014. Suara Wiyaimana Papua - All Rights Reserved
Template Design by WIYAIPAI Published by SUARA WIYAIMANA