Kaledonia Baru dan Polinesia Prancis Bergabung Forum ( Pasific Islands Forum) Sebagai Anggota Penuh" - Suara Wiyaimana Papua
Headlines News :
Home » , » Kaledonia Baru dan Polinesia Prancis Bergabung Forum ( Pasific Islands Forum) Sebagai Anggota Penuh"

Kaledonia Baru dan Polinesia Prancis Bergabung Forum ( Pasific Islands Forum) Sebagai Anggota Penuh"

Written By Suara Wiyaimana Papua on Jumat, 16 September 2016 | Jumat, September 16, 2016

Para pemimpin yang menghadiri KTT ke 47 Pacific Islands Forum di Mikronesia pada 8-10 September 2016. (Foto:Sekretariat PIF)
oleh Nic Maclellan (Kepulauan majalah Business) di Pohnpei, Negara Federasi Mikronesia
Dalam keputusan penting, para pemimpin Pasifik telah menerima Polinesia Prancis dan Kaledonia Baru sebagai anggota penuh dari Forum Kepulauan Pasifik.

Organisasi regional sekarang mengembang untuk 18 anggota, menyusul Forum pemimpin retret tahunan, yang diselenggarakan pada hari Sabtu di Pohnpei, Negara Federasi Mikronesia.

Philippe Germain, Presiden Pemerintah Kaledonia Baru, kepada Bisnis Islands: "Ini benar-benar suatu hal yang besar untuk Kaledonia Baru, untuk itu tentu akan memungkinkan kita untuk berpartisipasi dalam diskusi tentang pengelolaan wilayah kami di semua sektor: tidak hanya pertanyaan lingkungan yang mengkhawatirkan seluruh dunia, tetapi juga masalah ekonomi, kesehatan, pendidikan dan pemerintahan. "

Dia mengatakan: "Keputusan ini akan memungkinkan Kaledonia Baru terlibat penuh dalam Forum, dan akan memungkinkan kemitraan yang lebih besar dan kolaborasi, melalui perjanjian bilateral atau perjanjian kolektif pada perdagangan, perikanan dan isu-isu lainnya."

Forum diciptakan pada tahun 1971 sebagai badan negara kepulauan yang mandiri dan dua dependensi Perancis telah associate bukan anggota penuh sejak tahun 2006 (Wallis dan Futuna - kolektivitas Perancis ketiga di Pasifik - tetap menjadi pengamat Forum, tanpa jalur yang jelas untuk keanggotaan penuh).

Meskipun Pacific Islands Forum Sekretariat (PIFs) telah menyiapkan laporan tentang kriteria baru untuk keanggotaan untuk dipertimbangkan oleh para pemimpin Forum, mereka jelas tertarik pada politik dan bukan teknis.

Perdana Menteri Selandia Baru John Key, berbicara sebelum mundur, mengatakan: "Anda dapat membuat kasus bahwa mereka tidak sempurna sesuai kriteria, tetapi pada akhirnya, Polinesia Prancis dan Kaledonia Baru telah cukup berkembang ekonomi dan saya pikir mereka akan menambahkan sedikit adil untuk perdebatan. pandangan saya sendiri adalah bahwa Forum akan lebih kuat untuk masuk mereka. "

Peter Christian, Presiden Federasi Mikronesia, adalah tuan rumah ini untuk Forum ini dan Ketua masuk untuk 2016-17. Setelah mundur para pemimpin ', Kristen mencatat: "Ada kekhawatiran tentang bagaimana kita melakukannya, tapi pada akhir hari, melakukannya dengan cara Pacific, kami sepakat bahwa Polinesia Perancis dan Kaledonia Baru telah mengetuk pintu kami selama bertahun , bertahun-tahun."

Dia menambahkan: "Salah satu hal yang benar-benar membantu kita membuat keputusan adalah bahwa sebagian besar masalah yang kita bicarakan adalah masalah lintas perbatasan, mereka tidak menghormati batas-batas politik. Pada akhirnya, para pemimpin berhak untuk mengatakan ya atau tidak, itu hari ini atau besok? "

Dengan wilayah Pasifik lainnya mencari keterlibatan yang lebih besar dengan Forum, termasuk Tokelau, Samoa Amerika dan Guam, Perdana Menteri Samoa Tuilaepa Sailele Malielegaoi mengakui: "Ini keputusan politik. Ada banyak orang lain, tetapi kedua memiliki asosiasi lama. Mereka telah mengetuk dan mengetuk dan mengetuk pintu. "

Dan jika orang lain datang mengetuk mencari keanggotaan Forum? "Kami akan menyeberangi jembatan itu ketika kita datang ke sana," kata Tuilaepa. "Yang lain akan melihat kapan waktu yang tepat."

masalah keamanan regional utama lainnya adalah Papua Barat. perwakilan masyarakat sipil bertemu atas sarapan dengan troika pemimpin di Pohnpei minggu ini, melobi untuk tindakan Forum untuk mengambil isu Papua Barat kepada masyarakat internasional.

Forum komunike akhir hanya menyatakan bahwa "pemimpin yang diakui kepekaan politik isu Papua Barat (Papua) dan setuju isu dugaan pelanggaran hak asasi manusia di Papua Barat harus tetap pada agenda mereka. Pemimpin juga sepakat tentang pentingnya dialog terbuka dan konstruktif dengan Indonesia dalam masalah ini. "

Forum tuan rumah Peter Christian menjelaskan: "Ada dua isu utama. Salah satunya adalah dugaan pelanggaran hak asasi manusia. Yang lain adalah keinginan orang Papua Barat untuk memiliki negara merdeka lebih berdaulat. Kedua isu ini sangat penting, tapi yang kedua adalah jenis rumit karena Papua Barat berada di bawah Indonesia. Jadi kami memutuskan bahwa kami harus berurusan dengan ini sebagai masalah bilateral dengan negara Indonesia. "

Dia mencatat: "Para pemimpin membuat keputusan untuk bergerak maju, tetapi untuk membawanya ke forum lain yang lebih besar dari kita, dan itulah PBB, sebagian besar terutama pada dugaan pelanggaran hak asasi manusia. Pada titik ini, para pemimpin Forum Kepulauan Pasifik tidak bisa mengatakan dengan pasti ada pelanggaran hak asasi manusia. Apa yang kita telah memutuskan adalah kita akan pergi ke PBB dan mencoba untuk memproyeksikan pandangan kita kepada mereka untuk melihat apakah mereka bisa membantu menangani masalah Papua Barat. "

Menurut Perdana Menteri Samoa: "Ada banyak kebingungan karena orang tidak mengerti bahwa sebenarnya ada dua isu. Salah satu masalah adalah hak asasi manusia, yang lain adalah penentuan nasib sendiri, bekerja menuju kemerdekaan. Ketika Anda berurusan dengan hak asasi manusia tidak ada masalah itu, tapi isu kemerdekaan hanya dapat ditangani di PBB. "

"Ini harus dipahami bahwa Papua Barat adalah bagian dari Indonesia dan cara lain untuk menangani hal ini mengganggu kepentingan nasional Indonesia," tambahnya :. "Itulah sebabnya satu-satunya cara untuk melakukannya adalah melalui PBB di bawah hak untuk menentukan nasib sendiri."

Dengan cara biasanya blak-blakan itu, Tuilaepa menyarankan media disalahpahami masalah: "! Kedua isu terpisah dan itulah sebabnya ada begitu banyak keributan, terutama dari Anda orang karena Anda bercampur semuanya"

Pada isu-isu perdagangan, pemimpin Forum menegaskan perlunya perjanjian perdagangan PACER-Plus untuk mempromosikan integrasi regional, yang bertujuan untuk menyelesaikan akses pasar negosiasi pada akhir Oktober dan menandatangani perjanjian pada akhir 2016.

Dengan dua ekonomi terbesar Papua Nugini dan Fiji baik menarik diri dari perundingan PACER-Plus, proses perjanjian dalam kesulitan. Dalam komunike mereka, "pemimpin mencatat penarikan oleh Papua New Guinea dari PACER-Plus dan pemesanan oleh Fiji pada teks hukum saat ini."

Dengan pertemuan Forum tahun ini fokus pada "tantangan pertumbuhan", retret diadakan diskusi ekstensif di lautan dan perikanan. Pemimpin mengumumkan serangkaian langkah-langkah, mendukung laporan dari gugus tugas dari lembaga regional untuk meningkatkan keuntungan ekonomi dari perikanan regional. Di luar ada tindakan oleh Pihak Perjanjian Nauru (PNA) dan Forum Perikanan Agency (FFA) pada tuna, pemimpin juga diakui perlunya tindakan lebih lanjut tentang perikanan pesisir, "mencatat link ke masyarakat, ketahanan pangan, masalah kesehatan dan non tertentu -penyakit menular."

Forum mengesahkan Pernyataan Pohnpei Oceans, untuk melanjutkan kerjasama regional kebijakan lautan dalam memimpin sampai ke Konferensi PBB tentang Kelautan dan Seas, yang akan diadakan di New York Juni mendatang.

Mereka juga mendukung Kerangka Pembangunan Tangguh di Pasifik (FRDP), mulai berlaku hanya setelah berlakunya Perjanjian Paris tentang Perubahan Iklim. The FRDP baru - digambarkan sebagai ", kerangka non-politik sukarela." - Menggantikan strategi SDRP sebelumnya yang Tuvalu dan negara-negara lain menantang di Forum tahun lalu.

Dengan dorongan kuat dari aktivis masyarakat sipil di Pohnpei, pemimpin juga mendukung Kerangka Pasifik untuk Hak Penyandang Disabilitas 2016-25.

Jerman disambut sebagai pasca-Forum mitra dialog terbaru, dengan lembaga pembangunan Jerman GIZ pemain kunci dalam dukungan teknis untuk respon Pasifik untuk perubahan iklim. Forum Sekretaris Jenderal Meg Taylor mencatat: "Jerman memainkan peran penting dalam banyak lembaga-lembaga keuangan internasional - yang mana fokus saya adalah ketika kami pertama kali melakukan diskusi kami. Mereka bisa sangat membantu, saya pikir, dalam membantu kami membiayai pembangunan akses. "

Forum tahun depan akan diadakan di Samoa, diikuti oleh Nauru 2018 - pada ulang tahun ke-50 mereka kemerdekaan - dan Tuvalu di tahun 2019.

Untuk analisis penuh keputusan tentang keanggotaan Forum, Papua Barat, perubahan iklim dan isu-isu lain, dan wawancara dengan para pemimpin Forum, mendapatkan salinan dari edisi Oktober majalah Kepulauan Bisnis (berlangganan di www.islandsbusiness.com).

Share this article :

0 komentar:

.

.

MELANESIANS IN WEST PAPUA

MELANESIANS IN WEST PAPUA

GOD'S WORD DAILY DEVOTIONAL

BIARKAN SENDIRI BERKIBAR

BIARKAN SENDIRI BERKIBAR

GOOGLE FOLLOWER

Traslate By Your Language

WEST PAPUA FREEDOM FIGHTER

WEST PAPUA

WEST PAPUA

VISITORS

Flag Counter
 
Support : WEST PAPUA | WEDAUMA | SUARA WIYAIMANA
Proudly powered by Blogger
Copyright © 2014. Suara Wiyaimana Papua - All Rights Reserved
Template Design by WIYAIPAI Published by SUARA WIYAIMANA