Komunike Dari Forum 46 pulau Pasifik Yang Diselenggarakan 8-10 September 2015 Di PNG - Suara Wiyaimana Papua
Headlines News :
Home » » Komunike Dari Forum 46 pulau Pasifik Yang Diselenggarakan 8-10 September 2015 Di PNG

Komunike Dari Forum 46 pulau Pasifik Yang Diselenggarakan 8-10 September 2015 Di PNG

Written By WEST PAPUA on Sabtu, 12 September 2015 | Sabtu, September 12, 2015


Portmoresby-Suarapasema.blogspot.com- Komunike dari forum empat puluh enam pulau Pasifik yang diselenggarakan 8-10 September 2015 PNG di Port Moresby PAPUA NEW GUINEA.

1. Kegiatan yang ke Empat Puluh Keenam (46) Forum Kepulauan Pasifik diselenggarakan di Port Moresby, Papua Nugini, dari 08-10 September 2015 dan dihadiri oleh Kepala Negara dan Pemerintah Australia, Kepulauan Cook, yang Negara Federasi Mikronesia, Republik Kiribati, yang Republik Nauru, Selandia Baru, Niue, Palau, Papua Nugini, Samoa, Kepulauan Solomon, Tonga, Tuvalu, dan Vanuatu. Republik Fiji dan Republik Kepulauan Marshall yang diwakili oleh Menteri Luar Negeri mereka.

2. Polinesia, Kaledonia Baru dan Tokelau menghadiri sesi formal Anggota Associate. Timor-Leste, Afrika, Karibia dan Pasifik Group, Bank Pembangunan Asia, Sekretariat Persemakmuran, PBB, para Western and Central Pacific Fisheries Commission, Organisasi Internasional untuk Migrasi dan Bank Dunia hadir sebagai pengamat. Dewan Daerah Organisasi Pasifik (TANAMAN): Kepulauan Pasifik Forum Badan Perikanan (FFA); Asosiasi Tenaga Pasifik; Sekretariat Komunitas Pasifik (SPC); Organisasi Pasifik Selatan Pariwisata; Sekretariat Program Lingkungan Pacific Regional; dan Universitas Pasifik Selatan yang diwakili oleh Kepala masing-masing Organisasi dan pejabat senior.

3. Forum Pemimpin 'Retreat diselenggarakan di Port Moresby pada 10 September 2015.

4. Pemimpin menyatakan terima kasih yang mendalam kepada Perdana Menteri Mulia Peter O'Neill, CMG, MP, Pemerintah dan rakyat Papua Nugini untuk pengaturan yang sangat baik membuat tuan pertemuan 2015 Pemimpin ', dan untuk keramahan jenis diperpanjang untuk mereka selama mereka tinggal di Port Moresby.

5. Pemimpin menyambut hangat partisipasi Fiji pada pertemuan Leaders.

KERANGKA PACIFIC REGIONALISME

6. Pemimpin menyambut kemajuan dalam pelaksanaan Kerangka Pasifik Regionalisme, termasuk pembentukan Spesialis Sub-Komite Regionalisme (SSCR). Pemimpin memuji Sub-Komite kerja, khususnya pertimbangan dari 68 pengajuan yang diajukan oleh berbagai pendukung dari pemerintah Pasifik, organisasi regional dan internasional, organisasi masyarakat sipil dan individu. Pemimpin mencatat bahwa SSCR telah mengidentifikasi lima isu itu dianggap memenuhi tes untuk regionalisme sebagaimana ditentukan dalam Kerangka, yang dijamin pertimbangan para pemimpin '.

Perikanan.

7. Pemimpin menegaskan kembali pentingnya pusat meningkatkan keuntungan ekonomi dan memastikan pengelolaan perikanan berkelanjutan. Pemimpin lanjut menegaskan kembali memperkuat pengawasan maritim dan penegakan hukum, mencatat sifat multi-dimensi dari masalah ini.

8. Pemimpin mengakui saat ini sistem manajemen berbasis usaha (VDS) yang telah membawa kembali ekonomi yang signifikan kepada Pihak Perjanjian Nauru (PNA). Pemimpin mendukung Roadmap Daerah Berkelanjutan Pacific Perikanan dan diarahkan bahwa kenaikan kembali ekonomi dicapai dalam waktu lima tahun. Pemimpin sepakat bahwa gugus tugas bersama FFA, PNA dan Sekretariat Forum akan memimpin pengembangan program untuk meningkatkan keuntungan ekonomi yang berkelanjutan perikanan, termasuk memeriksa sistem manajemen kuota, dan melaporkan kembali ke pemimpin di 2016. Para pemimpin juga menyambut Selandia Baru tawaran untuk menteri dan pejabat untuk mengunjungi Selandia Baru untuk belajar sistem kuota Selandia Baru.

9. Pemimpin bertugas Perikanan, Ekonomi dan Menteri Luar Negeri untuk melakukan evaluasi menyeluruh bersama pemantauan regional, pengendalian dan pengawasan, dan rezim kepatuhan dan melaporkan kembali ke Pemimpin di 2016. Evaluasi harus mencerminkan pentingnya teknologi dan berbagi informasi dan menyatakan mereka apresiasi kepada Australia dan Selandia Baru untuk bantuan pada pengawasan.

Perubahan iklim

10. Pemimpin menegaskan kekhawatiran mereka bahwa perubahan iklim tetap menjadi ancaman terbesar terhadap kehidupan, keamanan dan kesejahteraan rakyat Pasifik. Pemimpin menyerukan penerapan perjanjian ambisius dan mengikat secara hukum pada Sidang ke-21 Konferensi Para Pihak ke Konvensi Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim (COP21). Mereka sangat mendukung Forum Pulau Pasifik Pemimpin Deklarasi tentang Perubahan Iklim Action, dilampirkan sebagai Lampiran 1, sebelum COP21.

11. Pemimpin diperpanjang dua kerangka regional yang saat ini: Kerangka Kepulauan Pasifik untuk Aksi Perubahan Iklim; dan Pasifik Pengurangan Risiko Bencana dan Penanggulangan Bencana Kerangka Aksi selama satu tahun.

Informasi Komunikasi Teknologi (ICT)

12. Pemimpin mencatat peluang ekonomi dan pendidikan belum pernah terjadi sebelumnya yang TIK penawaran, termasuk akses ke pasar dunia dan pengetahuan global. Pemimpin juga mengakui tantangan untuk mewujudkan manfaat ini, yang termasuk, antara lain, di bawah-pemanfaatan layanan ICT di negara-negara pulau Forum (FICs), kurangnya sumber daya dan keahlian, dan ancaman serangan cyber dan kejahatan.
13. Pemimpin bertugas Sekretariat Forum dan USP untuk mempertimbangkan manfaat dari ICT Dewan Pertimbangan daerah. Dewan tidak harus tumpang tindih dengan mekanisme yang ada dan harus memberikan kiriman nyata.

Kanker serviks

14. Pemimpin mencatat beban besar yang tempat kanker serviks pada perempuan dan anak perempuan di wilayah Pasifik serta respon cukup untuk mengatasinya di seluruh wilayah.

15. Pemimpin setuju, mengingat prioritas daerah saat Penyakit Tidak Menular, yang mengembangkan pendekatan regional untuk mengatasi kanker serviks akan memerlukan konsultasi lebih lanjut dengan organisasi terkait teknis dan otoritas nasional dan pertimbangan alokasi sumber daya untuk pencegahan dan pengobatan.

Papua Barat (Papua)

16. Pemimpin mengingat keputusan dan keprihatinan mereka menyatakan pada pertemuan mereka di tahun 2006 tentang laporan kekerasan di Papua, di mana mereka juga meminta semua pihak untuk melindungi dan menjunjung tinggi hak asasi manusia dari semua warga di Papua dan bekerja untuk mengatasi akar penyebab konflik tersebut dengan cara damai.

17. Pemimpin mengakui kedaulatan Indonesia atas provinsi Papua tapi mencatat kekhawatiran tentang situasi hak asasi manusia, menyerukan semua pihak untuk melindungi dan menjunjung tinggi hak asasi manusia dari semua warga di Papua. Pemimpin meminta Forum Ketua untuk menyampaikan pandangan dari Forum kepada Pemerintah Indonesia, dan untuk berkonsultasi pada misi pencarian fakta untuk membahas situasi di Papua dengan pihak-pihak yang terlibat.

Hiri DEKLARASI
18. Pemimpin mengesahkan Deklarasi Hiri Penguatan Koneksi untuk Meningkatkan Pacific Regionalisme yang melekat pada Lampiran 2. Deklarasi bergema kuat dengan tema Forum Kepulauan Pasifik dan 46 ditujukan untuk Pemimpin untuk menyampaikan pernyataan menyeluruh yang melengkapi Kerangka Pasifik regionalisme oleh bermakna dan efektif menghubungkan negara-negara Forum untuk bersama mengatasi tantangan jangka pendek dan panjang.

TATA DAERAH DAN PEMBIAYAAN
19. Pemimpin diarahkan dimulainya analisis tata kelola dan pembiayaan pilihan untuk tindakan kolektif dalam mengejar regionalisme Pacific akan selesai pada tahun 2016, dan untuk pekerjaan ini harus dipimpin oleh Sekretariat Forum konsultasi dengan CROP dan pemangku kepentingan lainnya.

FORUM ASING MENTERI
20. Pemimpin menyambut diselenggarakannya Forum Menteri Luar Negeri ASEAN pada awal Juli 2015 di Sydney, Australia di mana diskusi difokuskan pada manajemen bencana dan keterlibatan internasional dari Forum. Dalam mempertimbangkan rekomendasi yang diajukan oleh Menteri Luar Negeri untuk pertimbangan mereka, pemimpin juga tercermin pada keuntungan dan kerugian dari mengadakan pertemuan tahunan Menteri Luar Negeri.

21. Pemimpin sepakat bahwa Forum Menteri Luar Negeri akan bertemu setiap tahun dari tahun 2016, setelah Rapat Komite Forum Pejabat, untuk membantu dan menginformasikan Pemimpin isu-isu regional dan internasional yang relevan yang dihadapi wilayah ini.

MENTERI RAPAT
22. Pemimpin setuju bahwa keputusan dari pertemuan menteri daerah diberikan kepada Pemimpin pengawasan dan di mana diperlukan untuk pengesahan.

POLINESIA PERANCIS
23. Pemimpin dianggap laporan dari Forum Menteri Misi ke Polinesia Prancis yang berlangsung dari 20-23 Juli 2015 untuk menilai aplikasi untuk keanggotaan penuh dari Forum Kepulauan Pasifik. Pemimpin dianggap pengamatan kunci dari Misi, termasuk apakah pengaturan tata kelola yang ada Polinesia Perancis membentuk dasar untuk kelayakan untuk keanggotaan penuh dari Forum, dan untuk berpartisipasi secara mandiri dan efektif sebagai anggota penuh, dalam lengkap musyawarah politik, pengambilan keputusan dan komitmen dari Forum. Pemimpin ditangguhkan keputusan tentang penerapan Polinesia Perancis pada keanggotaan penuh menunggu review dari kriteria penerimaan anggota baru ke Forum.

DAERAH BANTUAN UNTUK MISI SOLOMON ISLANDS (RAMSI)
24. Pemimpin ingat bahwa RAMSI ini penarikan, yang sedang berkembang sesuai dengan RAMSI Berpartisipasi Kepolisian Drawdown Strategi 2013-2017, dijadwalkan akan selesai pada tanggal 30 Juni 2017. Di bawah Strategi, area utama fokus pengembangan kepemimpinan dan akuntabilitas di semua tingkat, dengan tujuan mengembangkan Royal Kepulauan Solomon Kepolisian modern, efektif, akuntabel, dan independen.

25. Dalam memuji prestasi bersama yang dibuat oleh Pemerintah Kepulauan Solomon dan RAMSI to date, Pemimpin menyambut jaminan oleh Pemerintah dan RAMSI, disediakan melalui Mekanisme Permusyawaratan Ditingkatkan, bahwa Strategi Drawdown adalah dokumen hidup dan dengan demikian akan terus bekerja sama untuk memastikan bahwa kegiatan RAMSI itu tetap selaras dengan prioritas Kepulauan Solomon Pemerintah untuk memastikan bahwa keuntungan yang dicapai akan dipertahankan di masa depan.

26. Para pemimpin juga mencatat apresiasi Kepulauan Solomon Pemerintah kepada anggota untuk pekerjaan yang dilakukan di bawah RAMSI, Australia dan Selandia Baru untuk dukungan keuangan mereka selama 12 tahun terakhir dan personil dari seluruh wilayah yang memberikan kontribusi untuk misi. Pemerintah telah melihat prestasi yang signifikan dalam pemulihan hukum dan ketertiban; ditingkatkan sistem keuangan; dan manfaat yang telah membawa Pulau Negara Forum lain dalam hal keterampilan yang dipelajari di Kepulauan Solomon.

Kontaminan RADIOAKTIF DI REPUBLIK THE MARSHAL KEPULAUAN
27. Pemimpin sepakat untuk terus mendukung tindakan bilateral, regional dan multilateral untuk membantu Republik Kepulauan Marshall dalam upaya untuk melibatkan Amerika Serikat terhadap resolusi dibenarkan untuk Nuclear Program Pengujian AS. Para pemimpin juga dianggap mengirimkan surat lain kepada Pemerintah AS mendesak AS untuk mengambil tindakan untuk mengatasi bermakna kebutuhan berlama-lama dihasilkan dari AS Senjata Nuklir Program Pengujian.

MEMPERKUAT POST-FORUM DIALOG
28. Pemimpin dianggap temuan kunci dari 2.015 penilaian ulang Post-Forum Dialog (PFD) mitra dan mencatat dengan keprihatinan, antara lain, bahwa ada kohesi daerah dibatasi oleh mitra PFD karena berbagai tingkat keterlibatan daerah, sehingga membuat sulit untuk mengidentifikasi di mana Forum telah membentuk koalisi yang jelas isu yang berbasis mitra. Pemimpin juga mencatat bahwa pembiayaan agenda regional terfragmentasi melalui lembaga TANAMAN, sistem dan multi-negara pemrograman PBB, dan sementara perdagangan dan tingkat bantuan adalah langkah-langkah utama keterlibatan untuk sebagian besar mitra, ini tidak memberikan gambaran yang lengkap dari aspek politik dari Forum PFD hubungan.

29. Menyadari pentingnya kemitraan dan kesempatan yang diberikan oleh Kerangka Pacific Regionalisme untuk lebih mengartikulasikan peran yang mitra PFD bisa bermain berkaitan dengan agenda regional. Pemimpin sepakat untuk kebutuhan Pasca Forum Dialog mitra untuk menyelaraskan dengan prioritas yang disajikan oleh proses Kerangka.

30. Pemimpin mengesahkan hasil dari Forum Menteri Luar Negeri ASEAN yang diselenggarakan pada awal Juli 2015 mengenai diperkuat tahunan Post-Forum Dialog Pleno yang berfokus pada kunci prioritas Forum, serta kesempatan bagi anggota forum untuk lebih terlibat dengan mitra di pinggiran pertemuan internasional.

PACER PLUS
31 Kemajuan yang telah dibuat sejak peluncuran negosiasi untuk PACER Plus pada 2009, dengan negosiasi yang paling dekat dengan bab kesimpulan dan terus terlibat dan fleksibilitas yang ditunjukkan oleh semua pihak. Pemimpin memperbaharui komitmen mereka kepada PACER Ditambah negosiasi sebagai alat untuk mempromosikan integrasi regional di Pasifik dan membantu Pulau Negara Forum untuk mencapai pertumbuhan ekonomi yang kuat dan pembangunan berkelanjutan.

32. Dalam mencatat kemajuan substantif dibuat dalam PACER Ditambah negosiasi, Pemimpin meminta Menteri yang bertanggung jawab untuk perdagangan internasional untuk memastikan bahwa negosiator mereka latihan fleksibilitas yang diperlukan dalam negosiasi untuk memfasilitasi kesimpulan yang cepat dari kualitas tinggi perdagangan dan investasi kesepakatan paling lambat Juni 2016.

THE POST-2015 AGENDA PEMBANGUNAN / PENGEMBANGAN BERKELANJUTAN TUJUAN

33. Pemimpin mengakui bahwa sementara wilayah Pasifik mencatat hasil campuran dalam mencapai Tujuan Pembangunan Milenium (MDGs) pada tahun 2015, sebagian besar Pulau Negara Forum berhasil mengurangi angka kematian anak dan mencapai pendidikan dasar universal, sementara sangat sedikit negara membuat keuntungan dalam mengurangi kemiskinan dan mencapai kesetaraan gender dan pemberdayaan perempuan. Pemimpin menyatakan dukungan mereka untuk KTT PBB sukses untuk Adopsi Agenda Pembangunan Pasca-2015 dan berkomitmen untuk pelaksanaan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs), dengan perhatian khusus pada 'bisnis yang belum selesai' di wilayah ini pada MDGs.

34. Pemimpin menyerukan dukungan mitra pembangunan, konsisten dengan komitmen mereka di bawah SAMOA Pathway dan Addis Ababa Action Agenda, khususnya di bidang pembiayaan, statistik, kemitraan, integrasi SDGs, dan menindaklanjuti dan review, serta mengakui kasus khusus dari Pulau Kecil Negara Berkembang. Mereka juga mengakui diskusi global yang sedang berlangsung di SDGs indikator melalui

Antar-lembaga dan Expert Group pada SDGs Indikator dan menyerukan partisipasi aktif dari daerah untuk mempengaruhi diskusi ini melalui Fiji dan Samoa yang tergabung dalam Kelompok Ahli ini.

35. Pemimpin menekankan proses-driven negara dalam menyesuaikan indikator global untuk konteks nasional mereka dan mencatat bahwa setelah pemerintah negara anggota PBB sepakat untuk set global indikator, ada manfaat dalam menyesuaikan indikator global untuk lebih mencerminkan konteks Pasifik dan menggunakan indikator-indikator regional untuk memantau kemajuan Pasifik pada SDGs, termasuk terhadap tujuan-tingkat tinggi dari Kerangka Pasifik Regionalisme dan pelaksanaan SAMOA Pathway.

36. Pemimpin menyerukan proses konsultasi terbuka dan inklusif, akuntansi untuk prioritas nasional, untuk memilih yang relevan SDGs indikator global untuk konteks Pasifik untuk memastikan kepemilikan daerah. Mereka juga tugas Sekretariat Forum, bekerja sama dengan CROP dan badan-badan PBB, untuk memimpin proses konsultasi ini, membangun aliran kerja yang ada untuk menghindari duplikasi, dengan tujuan mengadopsi indikator daerah pada pertemuan Forum Pemimpin 'berikutnya pada tahun 2016, serta menguraikan proses regional untuk menindaklanjuti dan review dari SDGs dan SAMOA Jalur yang akan berusaha untuk mengurangi beban pelaporan di tingkat negara.

PELAKSANAAN FORUM COMPACT
37. Pemimpin mengesahkan 2015 Pacific Regional MDGs Tracking Laporan dan 2015 Tracking Efektivitas Pembangunan Upaya dalam Laporan Pasifik. Mereka juga dianggap pengaturan pelaporan masa depan Forum Compact, dan memutuskan bahwa laporan masa depan Pacific Regional MDGs Tracking Laporan dan Efektivitas Pembangunan Upaya dalam Laporan Pasifik Pelacakan disebut Economic Forum Menteri untuk disahkan dan untuk menyediakan update, jika sehingga diperlukan.

PEMIMPIN PACIFIC KESETARAAN GENDER DEKLARASI

38. Pemimpin menegaskan kembali komitmen mereka terhadap pelaksanaan Deklarasi Kesetaraan 2012 Pacific Pemimpin Gender. Pemimpin mencatat bahwa sementara ada kemajuan penting pada kesetaraan gender di tiga dari enam bidang Deklarasi kunci: kebijakan dan program yang responsif gender, kesetaraan gender di bidang pendidikan dan mengakhiri kekerasan terhadap perempuan, telah ada sedikit kemajuan pada pemberdayaan ekonomi perempuan, dan reproduksi seksual dan pelayanan kesehatan.

PULAU KECIL SERIKAT PEMIMPIN RAPAT

39. Pemimpin mencatat keputusan dari kecil Pulau Serikat (SIS) Leaders Meeting yang diselenggarakan di Port Moresby, Papua Nugini, pada 7 September 2015 termasuk Port Moresby Deklarasi SIS Pemimpin 'tentang Perubahan Iklim.

MASYARAKAT SIPIL ORGANISASI DIALOG
40. Pemimpin mencatat dialog substantif dan pertukaran yang berharga dari ide-ide antara Forum Troika dan perwakilan dari Pacific Masyarakat Sipil Organisasi di pinggiran Pemimpin pertemuan Forum.

TANGGAL DAN TEMPAT DARI PERTEMUAN BERIKUTNYA
41. Pemimpin menyambut dan dikonfirmasi host masa depan Forum sebagai berikut: Negara Federasi Mikronesia pada tahun 2016; Samoa pada tahun 2017; Nauru di 2018 dan Tuvalu tahun 2019.
Kepulauan Pasifik Forum Sekretariat 

inilah hasil yang sudah Di bahas yang sudah di Publish di Media resmi Prime Minister's Press Secretariat Office (Suara Pasema).

http://suarapasema.blogspot.com.ng/2015/09/komunike-dari-forum-46-pulau-pasifik.html
Share this article :

0 komentar:

.

.

MELANESIANS IN WEST PAPUA

MELANESIANS IN WEST PAPUA

GOD'S WORD DAILY DEVOTIONAL

BIARKAN SENDIRI BERKIBAR

BIARKAN SENDIRI BERKIBAR

GOOGLE FOLLOWER

Traslate By Your Language

WEST PAPUA FREEDOM FIGHTER

WEST PAPUA

WEST PAPUA

VISITORS

Flag Counter
 
Support : WEST PAPUA | WEDAUMA | SUARA WIYAIMANA
Proudly powered by Blogger
Copyright © 2014. Suara Wiyaimana Papua - All Rights Reserved
Template Design by WIYAIPAI Published by SUARA WIYAIMANA