Kecewa pada Pidato ULMWP, Delegasi Indonesia Protes Forum MSG - Suara Wiyaimana Papua
Headlines News :
Home » , , , » Kecewa pada Pidato ULMWP, Delegasi Indonesia Protes Forum MSG

Kecewa pada Pidato ULMWP, Delegasi Indonesia Protes Forum MSG

Written By Suara Wiyaimana Papua on Sabtu, 27 Juni 2015 | Sabtu, Juni 27, 2015

Sekjen ULMWP, Octovianus Mote dan Juru Bicara ULMWP, benny Wenda saat memberikan pidato dalam sesi pleno MSG - Victor Mambor
Honiara, Jubi – Delegasi Indonesia bereaksi keras terhadap pidato yang disampaikan oleh Sekretaris Jenderal (Sekjen) United Liberation Movement of West Papua (ULMWP) dalam sesi pleno pertemuan Melanesia Spearhead Group.
Oktovianus Mote, Sekjen ULMWP dalam pidatonya sebagai observer, dihadapan para pemimpin Melanesia Spearhead Group (MSG) mengatakan ULMWP berdiri di hadapan MSG untuk menegaskan bahwa mereka telah memenuhi syarat yang diminta oleh MSG pada pertemuan MSG di Noumea, Kaledonia Baru tahun 2013 lalu.
“Orang-orang Papua Barat bersatu di bawah kepemimpinan ULMWP. Dan kesatuan kami didukung oleh orang-orang Melanesia. Kepemimpinan kami telah dilegitimasi oleh lebih dari 55.000 orang yang menandatangani petisi mendukung aplikasi ULMWP untuk keanggotaan penuh. Banyak dari pemohon tersebut telah ditangkap, dipenjara dan disiksa,” ujar Mote dalam pidatonya itu.
Selama 53 tahun, lanjut Mote, bangsa Papua telah berjuang menghadapi penguasa kolonial Indonesia. Selama 53 tahun ini juga, bangsa Papua telah mengalami pelanggaran hak asasi manusia yang paling berat: penyiksaan, pembunuhan, pemerkosaan, penangkapan dan penahanan sewenang-wenang. Setidaknya 500.000 telah dibunuh.
Mote juga mengklaim kejahatan Indonesia terhadap orang Melanesia di Papua Barat telah diakui secara luas di berbagai tingkat pemerintahan internasional dan regional (di Uni Eropa, Dewan Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa, Forum Pulau Pasifik, dan MSG).
“Sepuluh tahun yang lalu, Juan Mendes, pelapor khusus PBB untuk Pencegahan Genosida menyebutkan Papua Barat sebagai salah satu dari sepuluh negara di seluruh dunia akan punah jika tidak ada perhatian internasional. Berbagai akademisi dan organisasi hak asasi manusia internasional telah merinci genosida yang terjadi di Papua Barat. Dalam 5 tahun kedepan, orang asli Papua akan kurang dari 29% dari populasi di tanah kami sendiri. Identitas Melanesia kami, identitas Kristen kita berada di bawah ancaman gelombang besar migran dari Indonesia yang didominasi Asia dan Muslim,” kata Mote.
Pidato Mote ini mendapatkan reaksi keras oleh delegasi Indonesia. Usai sesi pleno, Wakil Menteri Luar Negeri, Wiwik Setyawati Firman yang memimpin delegasi Indonesia langsung memberikan pernyataan pers atas pidato Sekjen ULMWP itu.
“Kami menolak semua tuduhan yang tidak berdasar dan palsu yang disampaikan oleh organisasi yang menamakan diri mereka ULMWP. Kami sama sekali tidak tertarik untuk memanfaatkan forum ini dalam hal-hal yang tidak produktif dan tidak konstruktif,” demikian rilis pers yang disampaikan oleh delegasi Indonesia kepada wartawan di Honiara.
Delegasi Indonesia juga mengatakan, sebagai negara demokrasi, Indonesia menghormati hukum dan menghargai persamaan hak manusia dibawah aturan negara Indonesia.

“Melalui catatan kami ini, kami meminta agar kita menahan diri untuk memberikan pernyataan yang tidak berkaitan dengan dari tujuan dan sasaran dari organisasi MSG ini,” tulis delegasi Indonesia, diakhir siaran persnya. (Victor Mambor)

Share this article :

0 komentar:

.

.

MELANESIANS IN WEST PAPUA

MELANESIANS IN WEST PAPUA

GOD'S WORD DAILY DEVOTIONAL

BIARKAN SENDIRI BERKIBAR

BIARKAN SENDIRI BERKIBAR

GOOGLE FOLLOWER

Traslate By Your Language

WEST PAPUA FREEDOM FIGHTER

WEST PAPUA

WEST PAPUA

VISITORS

Flag Counter
 
Support : WEST PAPUA | WEDAUMA | SUARA WIYAIMANA
Proudly powered by Blogger
Copyright © 2014. Suara Wiyaimana Papua - All Rights Reserved
Template Design by WIYAIPAI Published by SUARA WIYAIMANA